Si Parodi SUDAHKAH DEWASA ? (parodi 9)

Posted: 21 Mei 2009 in PARODI
Tag:, , , ,

Si Parodi SUDAHKAH DEWASA ?

Dua hari yang lalu teman saya di Friendster nanya apakah itu dewasa?

Paijo : Ape Friendster, kagak salah denger gue, haree gene bicara friendster, bukannya sekarang lagi demam Facebook, coba deh loe cek profider internet loe, jangan-jangan kagak update tuh internet.
Klowor : Enak aja, mana ada internet kagak update, otak loe kale yang nggak update,

Lagian yang namanya pertemanan itu dimana aja dari mulai Mall, Café ampe empang waktu ketemu mancing. Sama aja di dunia maya mulai temen-temen blogger, Facebook sampai Friendster, katanya banyak temen banyak rejeki, nambah umur ama ndeketin jodoh, seperti pepatah semakin banyak kail yang di tebar semakin besar kemungkinan dapat ikan.

Si paijo diam, mungkin karena merasa alasan gue bener, atau bisa saja dia pilih diem karena nggak ada gunanya berdebat ama tukang ngeyel macam klowor yang tidak pernah mau mengakui kesalahannya..

Paijo : Ya Udah deh terserah loe, lagian nggak mungkin menang debat am loe yang nggak pernah mau ngalah meski salah
Klowor : (tuh kan bener…) Tapi alasan gue logis kan?
Paijo : masih juga ngeyel, udah tuh ditungguin soal dewasa, katanya mau bahas dewasa…
Klowor : Oh iye lupa.

Soal kedewasaan emang susah untuk untuk di definisikan, karena faktornya tidak bisa dilihat secara kasat mata atau visual langsung, bahkan usia tidak bisa dijadikan ukuran sebuah kedewasaan, ada orang yang usianya masih muda tapi sikapnya sangat dewasa, tapi ada juga orang yang udah banyak umurnya tapi sikapnya seperti anak-anak, padahal faktor kedewasaan penting banget untuk menunjang pencapaian tahapan kehidupan yang lebih baik dimasa yang akan datang. Saya sendiri juga tidak bisa menilai apakah saya sudah dewasa atau belum, atau mungkin malah tidak akan pernah dewasa, entahlah…

Tapi bukan tidak mungkin juga tidak ada penjelasan tentang kedewasaan, meski hanya remang-remang tapi minimal ada tolok ukur yang bisa kita gunakan untuk menilai apakah kita dah dewasa atau belum.

Menurut saya, saat kita disebut dewasa adalah saat kita bisa menyeimbangkan antara LOGIKA dan PERASAAN, contoh sederhananya misalkan saat temen kita berbuat kesalahan, kita mau menegur, kagak enak karena dia teman kita meski secara logika dia salah dan bisa jadi kesalahan itu akan diulang di kemudian hari. tapi ini berat, haree gene negur temen, bisa nggak dapat utangan duit booook, lagian ngapain kita repot-repot memancing konfrontasi dengan orang lain, ngurusin diri sendiri sendiri aja dah pusing tujuh keliling, mending mikirin perut yang lagi keroncongan mau di isi bakso, soto, rames atau sate ayam, oh iya minumnya lupa, sepertinya Milk Shake Chocolate Special mantap nih, tuhkan ngelantur lageee….

Hehe maaf… contoh lain, secara logika kita bisa merebut jabatan manager, tapi masih ada manajer yang lama, mungkin ada sebagian orang yang tidak peduli dengan perasaan, lalu buat intrik sikut kanan, tendang kiri, injak bawah, jilat atas, buat fitnah dan lain sebagainya untuk mendapatkan jabatan tersebut , orang-orang semacam ini saya nilai belum dewasa Karena kalau mau, masih banyak cara lain yang lebih elegan, bahkan aku fikir sabar lebih baik untuk mendapatkan keberkahan dari pekerjaan yang kita geluti. sabar dah jualan soto mas, setelah bangkrut jualan bakso, si paijo nyindir lagi, ini bukan mbahas pak Sabar penjual bakso dan soto, tapi sikap kesabaran dogolllll……

Atau satu contoh lagi, kalau missal ditolak gebetan, secara perasaan ini sakit abis bahkan bisa sampai bunuh diri, tapi kalau kita mengimbangi perasaan tadi dengan logika, kita mikir oh emang diri kita sudah jelek, kere, dan lain sebagainya.. ya sudah nyadar, cari yang lebih memungkin kan… iya nggak wor? mbuh..

Seperti hadist Rosulullah SAW, wanita baik akan mendapat lelaki baik, kalau kita di tolak cewek misal begitu juga sebaliknya, bilang aja ooo gue belum menjadi laki2 atau perempuan yang baik untuk yang kita taksir itu, dari situ malah timbul semangat positif, untuk memperbaiki diri, supaya siapa tahu yang nolak kita itu berbalik mau, atau mendapatkan yang lain yang sepadang dengan yang nolak kita sebelumnya, syukur lebih baik .. bener to Wor? Ketokke yo koyo ngono sih..

Intinya kita dikatakan dewasa saat setiap tingkah laku yang kita buat diletakkan dulu pada hati nurani, istilah jawanya ojo grusa-grusu, sak madyo wai…sekali lagi harus imbang antara Logika dan Perasaan, ada otak ada hati.

Itu menurut saya, Wallahu’aklam…

Komentar
  1. kawanlama95 mengatakan:

    Kedewasaan menuntut kita untuk bisa mengambil keputusan yang tepat dilihat dari berbagai sudut.
    tetapi kadang keputusan harus segera dilakukan jadi
    buatlah diri kita dewasa dan mampu berkontribusi buat orang lain. Terima kasih

    salam kenal ya

    Replay:
    Makasih dah mampir?

  2. hendra mengatakan:

    Kedewasaan dapat berfungsi untuk menggambarkan, menjelaskan dan memprediksi perubahan2 perilaku dan proses mental socio individual manusia sepanjang rentang kehidupan manusia. Dari tahapan anak anak sampai tua. Ukuran dewasa bisa dilihat dari diri sendiri (*yang paling utama), meski sudut pandang orang lain juga perlu.

    Replay:
    Trus tolok ukurnya apa ndra?

  3. bluethunderheart mengatakan:

    blue sudah sadar kalau blue emang dewasa
    but dimata abangku tetap saja blue kagak kelihatan dewasa dewasanya kenapa ya bang?
    lho koq malah nanya ya si blue hehhe………………
    salam hangat selalu

    Replay:
    ye… nggak kok mas blue.. ku yakin mas blue dah dewasa kok

    salam hangat

  4. cebong ipiet mengatakan:

    we ki wong ndi tho kok lu guwe, ekkekek kakean mangan pitza we ki

    Menurut saya, saat kita disebut dewasa adalah saat kita bisa menyeimbangkan antara LOGIKA dan PERASAAN

    nah itu menurut ssaya loh ya (padahal kopas postingamu ekekkeke)

    Replay:
    teot teblung adikku cebong manies

    aku wong ngawi kutuk bonk, mosok lali ro kakange?

    tenangbonk sing penting cebong manies wis gelem mampir nang empange kakange wis marem buanget

  5. kezedot mengatakan:

    met libur ya
    salam hangat selalu

    Replay:
    Trimakasih..

    salam hangat

  6. kezedot mengatakan:

    blue selalu datang menyapa sahabat
    salam hangat selalu

    met mimpi indah ya

    Replay:
    Makasih mas blue

    salam hangat selalu

  7. cenya95 mengatakan:

    mampir… melihat kedewasaan.
    ntuk menyampaikan salam superhangat.

    Replay:
    Trimakasih

    salam superhangat selalu

  8. etikush mengatakan:

    gw pernah dewasa
    (setidaknya orang lain menilai bahwa gw dewasa)

    dan saat ini gw gak mau lagi jadi dewasa

    jadi dewasa tuh capek dan makan ati

    Replay:
    iya po etikust, maklum aku belum pernah dewasa je

  9. pasang iklan baris mengatakan:

    kedewasaan memang sangat sulit untuk diketahui…
    yg sudah dewasa aja pengin kelihatan seperti anak2…( katanya sih biar dibilang imut2 ;)) )
    eniwei…kedewasaan tidah hanya dilihat dari usia,tingkah laku sifat saja…

    thx ya mas…
    postnya meghibur banget…
    apalagi ada dialog2 yg lucu…
    jadi semakin hidup aja nie post…

    lam kenal ya mas…

    Replay:
    makasih ya dah mampir

    salam kenal juga..

  10. ceuceu mengatakan:

    bener mas..saling melengkapi.. hehe..

    Replay:
    iya mas.. makasih ya

  11. bluethunderheart mengatakan:

    esok sore kumpul di taman bareng blue yuk bang
    selamat malam
    salam hangat selalu
    pa cabar?

    Replay:
    Siap mas blue…
    kabar baik.
    salam hangat kembali

  12. geRrilyawan mengatakan:

    wah betul mbah klowor…mungkin kalo kita bertindak nggak menuruti emosi dan ego itu sudah bisa dibilang dewasa ya…

    saya belum kalo gitu (sering merasa sebagai anak 10 tahun yang terperangkap dalam tubuh tuwek ngekek ini hehehe…)

    Replay:
    halah mas Gerilyawan ini bisa aja hehe

  13. ria manies mengatakan:

    Intinya kita dikatakan dewasa saat setiap tingkah laku yang kita buat diletakkan dulu pada hati nurani, istilah jawanya ojo grusa-grusu, sak madyo wai…sekali lagi harus imbang antara Logika dan Perasaan, ada otak ada hati. => begitu yahhhhh mencoba berfikirrrr ^__^ merenung… “kayaknya perasaanku masih dominan pak kloworrr”

    Replay:
    jangan panggil pak donk, biar tua tapi kan belum menikah hehe

  14. suwung mengatakan:

    kapan diriku dewasa ya?

    Replay:
    Tanya rumput yang ber disco mas…:D

  15. bluethunderheart mengatakan:

    aku senang abang selalu merespon setiap ajakan blue
    makasih ya bang
    salam hangat selalu

  16. elrangga mengatakan:

    Dewasa kok diperdebatin. Ntar malah ndak dewasa-dewasa kalo ndebatin dewasa…🙂

  17. bagusweda mengatakan:

    mas apakabar? suwe ora OL .ngomongin ciri orang dewasa, lihat aja emosinya dalam mengahadapi sesuatu, trus kesehimbangan antara berpikir ,berkata dan bertindak. gitu .
    tak kasih pertanyaan ,apa beda orang kecil atau wong cilik dan orang besar?apakah karena badan ,pikiran ,ekonomi? salam sukses mas

  18. bagusweda mengatakan:

    mas foto dimanah tuh indah sekali ?

  19. dee mengatakan:

    tua itu pasti, tapi dewasa??? kapan ya?

  20. munyukmentel mengatakan:

    Tua itu pasti…tapi menjadi dewasa itu soal pilihan…😀

    Replay:
    Betul sekali itu mas…..

  21. manikarum mengatakan:

    menurutku kedewasaan itu bisa dilihat dari kacamata fisiologis dan psikologis.dewasa secara fisik belum tentu dewasa secara psikis,dan sebaliknya.dan sikap dewasa juga tidak bisa kita pertahankan terus menerus sampai tua.karena selalu ada sifat kekanakan dalam diri setiap manusia.contohnya ya bisa dilihat dari tulisan sampeyan ini,isinya dalem tapi sekali2 cengengesan penuh makna

    salam kenal pakdhe…saya suka blog yang orisinil kayak gini.sekalian minta ijin pasang link,biar saya gampang nyarinya kalo mau sowan lagi.nuwun

    Replay:
    makasih-makasih…

    dengan senang hati dan ribuan terimakasih, berkenan memasukkan blog saya yang sederhana ini kedalam blogroll anda.. saya juga akan melakukannya untuk anda… makasih

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s