Archive for the ‘PARODI’ Category


AWAN CUMMULUS yang di-PARODI-in

Awan Hitam Comulus Nimbus

Awan Hitam Comulus Nimbus

Kulihat mendung sore ini 29 Juli 2010 di langit jogja indah betul awan mendung yang biasa di sebut awan Commulus (ini kalau lidah urakan bisa di pelintir jadi “Awan kau Mulus” deh.. hehe) menggumpal di sisi barat yang menutupi matahari yang hendak terbanam hingga menimbulkan efek sinar matahari yang keluar dari sela2nya sangat indah, meski nggak sempat hujan hixs-hixs

Tapi itu aja nggak apa-apa toh sudah mewakili harapan akan turunnya hujan entah itu esok hari atau lusa, dari pada nggak ada tanda sama-sekali hayo.. kalau ada tanda kan kita bisa segera atur strategi untuk besok atau lusanya, mau menyongsong datangnya hujan dengan cara apa..
(lebih…)


DIBALIK BEBERAPA STATUS FB KU… (bukan PARODI)

***

(maaf saya sedang nggak bawa cermin)

Aku biasanya sangat anti plagiatisme tapi untuk beberapa status FBku dibawah ini, aku membuat pengecualian alias melakukan pelanggaran, meskipun wasit tidak sempat mengeluarkan kartu kuning apa lagi kartu merah, tapi kalau ada yang mau melakukan tendangan bebas ya silahken… wong diriku disini sedang dirimu disana, nggak mungkin kena lageee, dan sebelum melakukan tendangan bebas, pasti dirimu jadi nggak konsen karena melihat pagar betisku… wekekekeke

(lebih…)


Si Parodi SUDAHKAH DEWASA ?

Dua hari yang lalu teman saya di Friendster nanya apakah itu dewasa?

Paijo : Ape Friendster, kagak salah denger gue, haree gene bicara friendster, bukannya sekarang lagi demam Facebook, coba deh loe cek profider internet loe, jangan-jangan kagak update tuh internet.
Klowor : Enak aja, mana ada internet kagak update, otak loe kale yang nggak update,

(lebih…)


Titipan Parodi dari seorang teman :

Si PARODI bertanya: “MANA KELEDAI, MANA MANUSIA?”

Kocap kacarita di jaman dahulu hiduplah …… halah belum-belum dah ngelantur.. Di jaman modern ini (kata orang sih) kita terbiasa hidup berkoloni (eh ini seh dari dulu kang…dari jaman purba), koloni ini ada dimana-mana di Mall, café, rumah pemenang arisan, dan di warung kucing/hik/koboi (banyak banget ya istilahnya).

Nah alkisah nongkronglah sepasang sahabat yang sedang berdiskusi di warung kucing (caileee ga elit banget diskusi di warung kucing). Sebutlah sepasang kekasih eh salah sahabat ini bernama Rio dan Ortega.
(lebih…)


CENTANG PERENANG… Hanya PARODI

Saat memberikan gaji pada karyawan produksi di tempat dimana saya juga bekerja, saya sengaja memperhatikan orang-orang yang menerima gaji tersebut saat memegang ballpoint untuk membubuhkan tanda tangan pada slift gaji yang mereka terima, hasilnya pikiran saya langsung minta ijin pergi kerumahnya Nobita untuk minjam mesin waktunya Doraemon, katanya mau dipakai menuju 14 April 2009.

(lebih…)


LEMBAGA SERTIFIKASI CALEG (dipaksa PARODI)

Sebuah Peluang Bisnis Baru

Kalau membaca koran harian Kompas tanggal 14 Desember 2008 halaman 17 & 18 ditambah dengan melihat ilustrasi komiknya SM Sudarta, terlintas di fikiran saya sebuah peluang bisnis baru yaitu LEMBAGA SERTIFIKASI CALEG, ya semacam ISO, ICSA, Lembaga Akreditasi Nasional, atau level kecilnya Ijazah Tukang Pijit Tuna Netra.

(lebih…)


PARODI RADIO CELUK

He..he.. “Radio Celuk” itu adalah istilah yang diberikan temen saya untuk menyebut Handphone (HP), yah Radio Celuk, Radio adalah alat komunikasi, sedang Celuk adalah bahasa jawa yang artinya panggil, jadi kalau boleh di artikan ya Radio atau alat komunikasi yang bisa digunakan untuk memanggil. Tahulah temenku dapat istilah “nyentrik” itu dari mana?

Tapi yang jelas dua minggu ini aku malu pada bossku tentang Radio yang satu ini,
Paijo…. : Masih punya kemaluan juga loe wor…?
Klowor. : Enak aja, ya punya lah, lha gue manusia gitu loh…
Paijo…. : Coba tunjukin !!!
Klowor. : Ogah ah gila aja loe… gue masih waras tahu…
Paijo…. : he..he… kirain
Klowor. : lagian bukan urusan kemaluan jo, tapi malu beda banget tahu….
Paijo…. : iye…ye… begitu aja marah, udah Gie lanjutin…

Kenapa gue bisa malu masalah HP :
Yang pertama waktu itu boss gue mau aktivin program YM di HPnya, karena di kantor biasa gue yang suka utak-utik computer dan jaringan internet waktu soak, mungkin boss gue ngira, gue bisa juga masalah yang satu ini, trus dia nanya, pak HPnya pakai program YM ? aku jawab wah ma’af pak tidak pakai saya… kenapa? (Ini pertanyaan yang bikin gue malu), gue terpaksa jawab, HP saya tidak compatible pak, oh ya udah, kata boss aku…

Ya jelas nggak compatible lha wong HP gue yang GSM pakai M45 dan yang CDMA pakai 2280 yang masih B/W itu… kan nggak mungkin pakai YM.. bener-bener malu gue…

Trus minggu berikutnya, lewat YM di computer boss gue nanya lagi, pak bisa aktivin iTunes, GEDUBRAG… iTunes “kewan opo maneh kuwi” ?
Paijo…. : Maksud klowor arti iTunes “Kewan opo maneh kuwi” = iTunes itu hewan macam apa? Nggak dong dia…
Klowor. : ora usah melu-melu jo…
Paijo…. : Ye… gue cuman berusaha ngejelasin, sapa tahu ada pembaca yang nggak ngarti bahasa jawa, masih marah ya…?
Klowor. : habis loe keterlaluan sih…
Paijo…. : ya udah sorry deh…

Tuh kan jadi lupa sampai di mana tadi, oh iya soal iTunes, aku bener-bener nggak tahu soal iTunes, aku mau browsing dulu di internet takut kelamaan jawab Yahoo Messenger boss, akhirnya aku jawab aja dengan polosnya, ma’af pak saya nggak tahu.. boss aku jawab, ya sudah makasih…

Dua hal tentang Radio Celuk yang bikin aku garuk-garuk kepala meski paginya dah keramas…. —-Uuuh sebel—


HARTA VS KECANTIKAN (lagi-lagi PARODI….)

BAGI PEMBACA CEWEK MOHON BACA SAMPAI SELESAI…

Minggu jam 13.30 WIB, aku mencoba keluar dari kepompong kesunyian kostku, kesunyian yang sebenarnya dah rutin aku alami, pulang kerja hari sabtu trus dengerin radio sampai malam, atau sedikit nulis atau tidur kayak gendon sampai senin tiba, kasihan banget ya… beginilah nasib jomblo bangkotan. Tapi kalau mau membela diri bisa saja aku bilang “hari minggu kan jatahnya balas dendam dari rutinitas kerjaan”, begitu kata temenku yang dulu juga pernah mengalaminya, tapi untungnya dia dapat jatah duluan merit (bener nggak ya tulisannya Maried mungkin,.. ah.. nggak penting).

Kembali pada acara keluar dari kesunyian tadi, boleh dibilang sial boleh dibilang tidak, sial karena baru perjalanan ± 2,5 km hujan turun lumayan lebat sehingga aku harus menepi berteduh. Di bilang tidak sial karena memang aku sangat suka suasana hujan, indah sekali rasanya, dan karena berteduh itulah aku dapat ide nulis Parodi lagi + cerpen (cerpennya belum jadi… baru 50 %)

Kembali ke masalah berteduh, aku memilih berteduh di emperan toko, motor ku standarkan dua, trus aku duduk di jog-nya (masa knalpot) sambil merokok tentunya (Djarum Super ya… Dra…). Tidak selang berapa lama ada motor “Vario” parkir juga, penumpangnya Cowok + Cewek, wah “Vario”nya keren batinku.. kontras dengan motor “Prima”ku yang usianya cuman selisih 10 tahun dari usiaku.

Mereka berdua kayaknya pacaran, kalau dilihat dari cara memboncengnya. Awalnya sih aku biasa saja tidak ada fikiran aneh namun setelah helm mereka buka, otak liarku mulai bekerja, Nih Cewek lumayan cakep, tapi si Cowok weleh-welek (kayak… Si Komo..weleh2nya bukan orangnya) masih mending aku batinku memuji diri sendiri, tapi kenapa si cewek mau ya?. Wah aku harus analisis batin lagi, (nggak mungkin dong aku bicara keras, bisa di keroyok masa, berabe)…

Sambil menghisap rokok lagi, pikiranku sudah nggak konsentrasi memperhatikan hujan yang biasanya selalu menarik perhatiaanku untuk menikmatinya, sekedar memperhatikan tetesan air yang menari, atau suara gemerciknya yang semerdu orkestra, pikiranku berpindah pada tulisan si Rhinie “For U” yang di Upload tanggal 19 Oktober 2008 di media ini juga, tentang cewek yang selalu melihat harta dalam mencari pasangan hidup, meski nggak semua. Wah… mungkin ini contoh nyata. Ada cewek pacaran dengan “Vario” kalau mobil gimana ya? Mungkin bisa bikin gila sampai-sampai menggadaikan akidah, bisa jadi kan? Padahal mungkin mereka tidak memperhitungkan bahwa itu adalah harta bokapnya si cowok, si cowok bahkan mungkin belum kerja, si cewek tidak perduli. Yang penting gengsi. Bagi cowok yang motornya butut meski itu hasil usaha sendiri, mereka tidak menghargai sama sekali.. kata mereka terserah loe dapat motor dari kerja kek, maling kek, korupsi kek asal butut menyingkir sana… kasihan bener….

Apalagi tadi (waktu nulis) aku iseng perhatiian iklan kontak jodoh di Harian Kompas, aku ketawa dalam hati ini cewek nyata-nyata nggak laku (sampai pasang iklan dikoran ) aja kok masih belagu, salah satu contoh iklannya begini:

Gadis Jawa 35 tahun, 155/45 bla…bla…bla… menghendaki jejaka. 34 – 43 tahun, 165 – 170/seimbang, islam, D3/S1, PNS/ BUMN/Dokter/Dosen/Wiraswasta, Mapan, sabar, jujur, setia, tanggung jawab, penyayang, perhatian, pengertian, terbuka, harmonis, sehat jasmani rohani, tidak dijual terpisah…. (he..he… yang terakhir tambahanku ya..)

Coba…. Aku aja nggak masuk hitungan, GILA. Trus aku kebagian apa? Tapi meski begitu aku yakin mereka tidak mau dibilang materealistik (Cewek Matre), mereka pasti teriak bukan “Materialistik” tapi “Realistik” (ah bedanya tipis…)

Belum selesai batin ku ngomel-ngomel sebuah mobil parkir di depan hidungku (emang nyamuk..) yang jelas aku samapai melihat wajahku di kaca mobil itu, seketika aku kaget “gedubrag” wah Tuhan menyindirku, begini kasarnya mungkin :

Loe to ye… ngaca.. tampang ancur kayak loe tu, juga masih pilih gadis cantik, baik, islam, keibuan, berpendidikan, syukur kaya, dan sebagainya, kalau loe mau terima Si A, B, C dst (maaf namanya dirahasiakan) yang nyata-nyata suka sama loe, justru loe tolak, kalau loe terima pasti loe dah nikah dulu-dulu, loe aja yang sok jual mahal, sekarang malah mengumpat-umpat cewek, ngaca dong.

UDAH AH MALU AKU….


Anjing Si Tuan Polan…… (Sebuah PARODI)

Yang aku tulis di bawah ini adalah tulisan di catatan harian tanggal 27 Mei 2005, setelah aku baca ulang kayaknya menarik (minimal menurtku), sekalian aku cek apakah kondisinya tambah baik atau jadi buruk kaya semula, & minta tolong ama temen-temen terutama yang baru saja buat SIM kasih reviewnya ya! Thanks…

Aku sengaja menulisnya sesuai tulisan ku tahun 2005 nggak ngedit sedikitpun..

+ + + + + + + + + + + + + + + + + + + + +

TULISAN SUNARYO BASUKI KS.

Tadi sebelum menulis aku baca tulisan “Sunaryo Basuki KS” tentang “Mari Tertawa Mengejek Diri Sendiri Lewat Humor” yang isinya mengkritik para petinggi kita yang sudah tak bisa lagi ketawa atau di kondisikan untuk tertawa, katanya hanya punokawan atau kelas punokawan yang boleh tertawa atau lebih konyolnya diketawakan. Mereka (Pejabat tinggi) kan sekarang harimau yang harusnya mengaum “mumpung masih punya taring” mereka kan sekarang beruang “mumpung masih punya cakar” bukan lumba-lumba “hewan yang hanya bisa cekikikan” entahlah…..

SIM

Minggu lalu dua orang temenku membuat SIM (Surat Ijin Mengemudi) yang satu SIM B1 yang satu SIM C, katanya susahnya minta ampun harus lebih dari dua kali ngulang ujian praktek padahal keduanya hanya memperpanjang lho, keduanya berpengalaman mengendarai mobil dan motor, semoga ini adalah pertanda baik atas penegakan hukum dan pemberantasan mafia calo.

Dulu waktu aku buat SIM cukup 15 menit berada di Polres sudah jadi deh SIM ku, tanpa tes, tanpa ujian, tanpa macam-macam cukup bayar lebih dari tariff cukup, bahkan tak perlu KTP setempat “tak masalah tembak aja mas pokoknya tanggung beres kata caloku yang juga Anggota……..

Dulu aku cukup mengeluarkan Rp. 125.000,- trus datang ke Polres tunggu 5 menit antri dipanggil tandatangan ama foto, 3 menit sidik jari, tunggu lagi 5 menit SIM C dah ditangan, tak perlu takut ketilang, tak perlu takut “tawar menawar, harga pas, tancap gas” seperti kata Iwan Fals.

Sekali lagi semoga ini adalah awal penegakan hukum dan pembersihan jaring-jaring Korupsi-Kolusi-Nepotisme, atau hanya gertak sambal untuk dapat banyak duit untuk cari kas masuk Polres, yah..minimal nyicil tenang deh kalau begitu…

Cuman aku takut ini berlaku tidak lama, sebab kebiasaan bangsa ini kan cuman nuruti perintah atasan, sekarang KaPolri lurus & keras, ya..kebawah juga harus ngikuti arus kalau tidak mau keciduk, “minimal puasa sebentar” .. kata anggota…., “—toh besok kalau Kapolrinya ganti peraturan juga berubah, berapa banyak sih orang lurus dan jujur masih banyak yang sejiwa tenang sajalah modal 45 s/d 60 juta pasti kembali—tenang aja”…kata anggota…. Lagi

Jangan Bicara tentang idialisme.
Mari bicara tentang berapa banyak uang dikantong kita…

Jangan bicara tentang kebebasan,
Mari bicara tentang ancaman yang membuat kita onani…

Jangan bicara tentang nasionalisme,
Mari bicara tentang kita yang lupa warna bendera sendiri…

Jangan perdebatkan tentang keadilan,
Sebab keadilan bukan untuk diperdebatkan…

Jangan cerita soal kemakmuran,
Sebab kemakmuran hanya untuk anjing si tuan Polan – “tas”

Itu sebagian lagu yang dinyanyikan oleh Iwan Fals dari kamar kostnya Udin, kayaknya pas banget untuk menggambarkan hal itu, dulu sekalie kata saya waktu cerita pada cucu saya suatu saat.. Insya Allah…

– – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – –

Maaf kalau ada yang tersinggung….


SI PARODI, Lagi Mudik….

Untung Indonesia punya tradisi mudik, kalau nggak bisa runyam. Karena hanya setahun sekali, maka hanya perlu pakai topeng sekali setahun, pulang sewa mobil, biar dikira punya mobil dan untungnya orang kampung pada percaya, wah si Fulan sudah jadi orang sukses sekarang, pulang bawa mobil pakai sopir pribadi lagi (padahal kewajiban rental mobil tuh sopir) apalagi setiap tahun ganti mobil, hebatnya…

Beda dengan aku yang jarak rantau dengan kampung halaman cuman 4 jam perjalanan, maka aku bisa mudik sebulan sekali, kalau aku harus pakai topeng kayak yang diatas bisa mirip pribahasa ” Gajah Mati Tinggal Tulang, Harimau Mati Meninggalkan Hutang”.

Itulah salah satu yang aku tangkap dari tradisi mudik dari tahun ke tahun banyak orang rela berbuat apa saja untuk tampil dipuja, bahkan di setiap Ramadlan justru fenomena pencurian dan perampokan meningkat, mungkin inilah ”domino efect” dari sebuah harga diri..

YAH, HARGA DIRI.

Kalau banyak orang memandang bahwa uang adalah segalanya, maka menurutku harga diri masih diatas uang, uang hanya sarana untuk mencapai tingkat harga diri yang lebih tinggi.

Cuman sayangnya, harga diri bisa dimanipulasi, beruntunglah orang yang berani memanipulasi harga diri. Kita lihat Flasback kasus penipuan yang dilakukan Polisi & TNI palsu yang berhasil menipu luar dalam banyak wanita, coba saja dia nggak memanipulasi harga dirinya, pasti berlaku juga seperti puisiku ”PINGIT, 99 DETIK” itu..

Dan kurang beruntunglah orang yang tidak berani memanipulasi harga diri, tampil apa adanya (jujur) ya nggak dapat apa-apa. Ya pepatah jawa ”Jujur Ajur” tapi anehnya banyak orang justru suka dengan orang yang memanipulasi diri sendiri, lebih keren katanya. Gayung pun bersambut, ya sudah lah..!

ROMEO & JULIETE

Kadang terbersit fikiran untuk memanipulasi diri, apalagi kalau ingat legenda Romeo & Juliete yang bermodal cinta juga nggak menikah, tapi justru penipu-penipu tengik itu bisa menikah lebih dari 2 kali, cuman aku berfikir lagi emang menikah hanya sesaat saja, setelah itu selesai, menikah itukan untuk selamanya emang kita sanggup memakai topeng terus-menerus, dan kalau sewaktu-waktu yang ketahuan apakah pasangan kita nggak kecewa?, kalau dia kecewa apa hidup rumah tangga kita akan harmonis & bahagia, nggak mungkin kan?

Makanya aku fikir biarlah seperti ini saja, apa adanya dari pada membohongi hati sendiri. Tapi kok lama-lama sakit juga ya…. hicx..hicx…